Manasik.. Oh Manasik..

Jadi, tanggal 15 Mei 2013 kemarin, aku ikut acara manasik haji se-Kabupaten Bantul yang diadain di dua tempat, Lapangan Paseban Bantul dan Pantai Parang Kusumo. Ketua panitia manasik itu sendiri sih kebetulan guru PAI-ku, jadi terpaksalah aku ikut. Hm.. nggak terpaksa- terpaksa banget, sih. Kan cari pengalaman baru. Tapi ya.. libur- libur gini emang males sih ikut acara begini. Terbukti, loh! Dari total 143 siswa di SMP 1 Sanden, yang ikut cuma 24 orang. Dari kelas 9A, 9B, dan 9E. Anak- anak dari 9C dan 9D kayaknya udah pada punya acara sendiri. Dari 9B aja, yang ikut cuma satu orang. Geeez..

Kita berangkat dari SMP jam delapan pagi. Padahal, kemarin, janjinya Pak Guru, kita berangkat jam setengah delapan. Karet, nih. Padahal aku berangkat jam setengah tujuh -__- . Ah, mau bagaimana lagi? Ini Indonesia, Bung!
Kita ke Masjid Agung Manunggal dulu buat acara pembukaan. Dan kita ke sana pakai bis koperasi abadi. Kayaknya udah langganan, deh. Abis, kemana- mana pake bis koperasi abadi terus. Kunjung musium, lah. Kemah, lah. Eh, sekarang, manasik juga iya. Tapi, beneran, deh. Di sana, kita sempet malu dan kurang pede. Rombongan dari SMP lain diantar pake mobil macam avanza yang, sumpah, kinclong banget. Dan beneran, ada banyak mobil di sini.

Turun dari bis, kita pun cuma berdiri di tempat yang lumayan luas, di bagian barat masjid. Eh, tiba-tiba ada ibuk-ibuk sok yang berkoar gaje. Nyuruh kita ini itu, lah. Nggak penting! Guru dari mana, sih? Sok banget! Oh, iya! Info dari temen, nih. Nama ibuk itu tuh, BU HENI! Kita sih, merasa tidak kenal dan tidak berkepentingan, cuma abai aja. Terserah dia mau berkoar kayak gimana, but, my life must go on.

Akhirnya, kita masuk masjid itu. Uh, sumpah, masjidnya gede dan bagus banget. Meski udah tinggal di Bantul selama lima belas tahun lebih, aku belum pernah, loh, masuk bagian dalam masjid ini. Nah, aku kira acara pembukaan ini bakal cepet kelar, karena takut keburu panas. Eh, nggak tahunya, masih lama banget. Apa lagi pas waktu doa! Duh, sampai pegel! Serius, deh! Yah, terus akhirnya selesai. Semua disuruh keluar secara berurutan. Yang pertama adalah rombongan dari Kecamatan Pandak. Dan yah, aku lihat cinta lamanya Nino! Hahaha! By the way, dia itu bener- bener mirip Yucon. Um.. tapi tetep mendingan Yucon, sih. Dan akhirnya, rombongan dari Kecamatan Pundong pun dipanggil. Habis itu, pasti dari Sanden, dong. Jadi, dengan pede, kita berdiri. Eh, nggak taunya, yang dipanggil malah dari Banguntapan. Duuuh, malu abis! Tapi yah, setelah Banguntapan, yang dipanggil terus Sanden. Abis itu Bambanglipuro. Pertanyaannya, kenapa coba, yang dipanggil Banguntapan dulu? Padahal posisi duduk anak-anak dari Banguntapan kan masih jauh. Iseng nih, yang manggil -,-

Setelah kita dipanggil, kita jalan keluar dari Masjid Agung Manunggal. Setelah keluar dari gerbangnya, kita belok kanan, ke arah selatan untuk menuju Lapangan Paseban yang ada di depan kantor bupati. Jadi, kita lewat Pasar Bantul, deh. Dan sepanjang jalan, kita terus menggumamkan(?) ‘Labbaikallahumma labbaik’ tapi dengan nada yang rada iseng gitu. Namanya juga remaja labil. Nah, di tengah perjalanan, sepatu sendal Dedi (temenku dari kelas E yang rada melambai) jebol(rusak). Lalu Metika (temenku sesama dari kelas A) pinjemin dia sendal jepit yang rada kekecilan. Kuning, pula warnanya. Terpaksa Dedi pake sendal itu. Nah, apa kabar sepatu sendalnya yang jebol? Olalah.. rupanya dia buang ke tempat sampah -,-

Pada akhirnya kita sampe di Lapangan Paseban yang udah disulap menyerupai masjidil harom plus bukit sofa dan marwah, walaupun pada akhirnya sama sekali nggak mirip. Terus kita disuruh muterin ka’bah imitasinya 7 kali. Kita, anak- anak SMP Negeri 1 Sanden, dengan tertib mengikuti aturan. Tapi, rupanya dari sekolah- sekolah lainnya pada curang. Mereka nggak sampai 7 kali udah pergi ke tempat yang katanya bukit sofa marwah yang sekali lagi, kagak mirip ==”

Dan yah, kalian tahu? Aku lihat seseorang! Kyaaa~ aku ketemu like at the first sight-ku. Uh, bukan
ya baru suka sekarang, ya? Pertama aku ketemu dia itu.. pas masih kelas enam -,-

Keliling Bukit Sofa Marwahnya sendiri juga pada curang. Awalnya, SMP 1 Sanden itu agak depan gitu. Masih banyak yang belum. Eh, pas kelar, kita tinggal sendiri. Kemana yang lain?! -__-

Terus abis selesai dari Bukit Sofa Marwah, kita kembali ke bus abadi kesayangan kita semua. Kita makan, deh. Cuma ya, karena makannya di bus, jadi lahap banget. Beneran. Apa lagi, sambil liat pak supir yang sibuk ngendaliin bis.

Nah, akhirnya, kita sampe juga di tempat manasik selanjutnya, Pantai Parangkusumo. Jadi, letak pantai ini tuh berdekatan sama Pantai Parangtritis. Dan kebetulan, di sini sangat- sangat panas. Jadi mikir, deh. Harusnya tadi waktu disuruh bawa payung, nurut aja. Tapi gapapa, deh. Nasi sudah menjadi bubur, dan toh, bubur masih bisa dimakan karena belum basi. Kita melangkah keluar dari bus menuju tempat wudlu.

Kita bingung aja kenapa tempat wudlunya itu nggak standard banget. Cuma dari keran- keran yang airnya dialirkan dari penampungan yang bisa roboh. Yah, semacam bongkar pasang gitu, deh. Udah gitu, jarak antara keran satu dengan lainnya itu deket banget, jadi kita susah tau mana aja barisan yang bener. Terpaksa, aku baris di belakang seorang siswi dari sekolah lain (yang kayaknya bukan sekolah favorit :p) yang penampilannya agak.. yah.. very different with 1 Sanden Middle School’s students, lah. semacam siswi YP gitu, deh :p (dan YP adalah ungkapan terburuk untuk sebuah penampilan –di kelasku). Nggak dinyana, si siswi ini songongnya bukan main. Kan disitu panas, yah, jadinya aku sama temen- temenku pun punya ide untuk pakai payung (aku cuma ikut- ikutan). Nggak taunya, dia malah nyindir “Ngapain sih pake payung segala”. Dan temenku yang kebetulan punya telinga setajam silet denger. Wkwkwk, dia bales nyindir. Dan akhirnya, si F*cking-Arrogant-Girl-From-The-Hell tadi ikut-ikutan pake payung sama temen temennya! FTW tau nggak?! Dan kekesalanku sama si siswi-siswi dari unpopular-school-from-the-hell tadi nggak habis sampe di sini. Mereka licik, sodara-sodara! Mereka, dengan kelicikannya, bikin agar anak-anak Negsas (nama kerennya Negeri 1 Sanden) nggak dapet barisan. Dan berhasil, kita bener- bener nggak dapet barisan. Aih, sumpah, kesel banget!baru kali ini ada yang berani ngelawan Negsas. Yah, walaupun kami alim- alim dan cenderung nggak bertingkah, tapi kami ini sebenernya cukup disegani. Kita baru aja jadi juara 3 UASBN PAI 2013 se-Daerah Istimewa Yogyakarta. Sedangkan aku sendiri dapet nilai 92 XD. Lah mereka? Masuk 10 besar aja sangsi, aku. Palingan juga ranking 3 dari bawah :p

Sebenernya kita itu punya barisan, ding. Cuma kita jadi lama banget gegara kehalang- halangan sama siswi-siswi unpopular-school-from-the-hell tadi. Dan permasalahan pun muncul ketika ternyata ada barisan ibu-ibu kurang info yang nggak tau cara baris yang bener ==” Jadi, mereka ngira kalo barisnya itu dari arah timur, padahal yang sebenernya, barisnya itu dari utara. Dan emang keran itu ternyata yang paling timur -,-. Ibu- ibu, udah tua, nggak mau ngalah, lagi! Akhirnya yang muda- muda dan kece- kece ini pun harus ngalah dan nyingkir!

Setelah wudlu, kita pun menuju tempat sholat. Uh, aku lihat dia lagi! Aku lihat dia lagi :3 Ganteng, unyu, putih, pake kacamata –keliatan pinter jadinya– dan cool :p.

Kita akhirnya sampe di tempat sholat. Jadi, tempatnya itu di padang pasir. Ada tenda kecil yang cuma cukup untuk setengah dari total orang-orang yang ikut. Ah, jadi bertanya- tanya kenapa tendanya cuma kecil dan cuma buat sebagian orang. Kalo niat buat neduhin, ya kenapa nggak sekalian yang gede? Atau, kalau emang cuma buat orang- orang yang penting, itu kegedean, tauk! -,- Kan kesannya jadi menimbulkan kecemburuan dalam masyarakat ==”

Udah gitu, karena tendanya cuma kecil, aku nggak dapet tempat dalem tenda. Dan kami pun harus rela berpanas- panasan sembari mendengarkan khotbah 

Selesai sholat, kita pun bersiap untuk lontar jumroh. Ah, ini yang paling kutunggu. Nggak tau kenapa, ya~ kalo ngomongin lontar jumroh, jadi keinget @shaunmbeesheep gitu. Apa karena dulu dia suka banget ngomong lontar jumroh, ye? Ah, mungkin. Yang jelas, sejak kemaren, aku udah siapin batu dari rumah. Jumlahnya 70 lah. Dan kita pun menuju tempat lontar jumroh yang ternyata lokasinya jauh banget.

Selesai lontar jumroh yang pertama, kita ketempat lontar jumroh yang kedua. Ternyata harus balik lagi dan begitu seterusnya. Ah, masak aku ketemu dia lagi? Seneng banget! Makannya aku jalannya kulambat-lambatin. Biar apa? Biar aku tetep bisa lihat dia. Sukur- sukur dia lihat aku :3

Dan kita terus jalan ke timur sampai ketemu guruku yang juga berperan sebagai ketua panitia manasik haji. Beliau memerintahkan kita untuk terus ke timuuuur~ sampai lihat ada ka’bah imitasi. Kita sih nurut, ya. Kita jalan. Sampe akhirnya kita ngerasa kalo tempat itu udah sepi. Cuma tinggal kita, segerombol anak SMP labil berbaju serba putih yang berjalan lunglai dengan wajah memelas kekurangan asupan gizi. Dan akhirnya, waktu ada penjual es krim, kita berhenti dan istirahat. Selesai istirahat, kita kembali ke barat karena bisnya ada di sana. Dan kita pun belum sempat lihat ka’bah imitasinya. Uh, keburu capek, ah. Lagian udah nggak ada orang.

Dan setelah lelah berjalan, kita sampai di bis. Setelah menetralkan sirkulasi pernapasan, kita naik bis dan pulang. Dan bukannya duduk di kursi, aku duduk di depan pintu. Mantap!

Advertisements

Ide Isi Blog

Jadi, blog ini itu akan berisi hal- hal yang berhubungan dengan masa SMP-ku. Ada foto, lah. Video, mungkin. Dan yang pasti, curhatan alias jurnal XD Untuk yang berhubungan dengan sama SMA-ku (yang belum ada sih) aku menyediakannya di Fou Masuk SMA tapi ya itu, belum ada isinya. Karena apa? Karena, sekarang aja aku baru mulai daftar SMA, hahah. Sampai jumpa!